Review Seri Foto : Fantastically Alone

oleh Tsamania Salsabila

Photo series ini diambil oleh Maria Marino, seorang penasehat pengacara asal Argentina yang menjadikan fotografer sebagai hobi sejak tahun 2000. Katanya, sejak menginjakkan kaki di New York tahun 2013 untuk pekerjaan, dia mulai tertarik dengan street photography dan ingin mendedikasikan dirinya untuk itu. Maria Marino pernah berpartisipasi di beberapa pameran seperti di Buenos Aires Photo Exhibition tahun 2018 dan 2019, Zona de Photos Gallery, dan Street Photography Awards 2019 oleh LensCulture. Beberapa foto di bawah gue ambil dari Instagram pribadinya, @merymarinio, dan emang dia sering banget posting hasil street photography-nya.

Coba tebak kenapa seri foto ini yang dipilih? Visualnya! Ngomongin komposisi, yang dipake cukup variatif jadi ga keliatan ‘penuh’. Mulai dari yang banyak negative space-nya, ada yang fill-in frame juga. Lalu, warnanya. Agak subjektif, tapi warnanya beneran selera gue, kalem, desaturated, terang tapi masih ada kesan misterius. Pas gue liat photo series ini sekilas, yang terlintas di kepala gue adalah suasana pagi kota bumi bagian barat yang sibuk, tapi adem. Gue belom ada kesempatan untuk berkunjung kesana, tapi gue bisa ngerasain vibe-nya. Keren. Cuma ada satu foto yang agak ngeganggu, yaitu foto paling kanan atas, iya yang pake lampu neon ijo dan pink. Nyempil, nyentrik, dan gue nggak begitu dapet korelasinya dengan foto-foto yang lain. Yang gue tangkep adalah ini foto nunjukin sepinya kota ini kalo malem, tapi dari visual cukup off-track dari seri foto ini. Outlier, kalo istilah statistiknya (selipan informasi). Waktu belom ngebaca deskripsinya, gue kira foto-foto ini sengaja diambil, tanpa punya hubungan kuat seperti sebab akibat, atau semacamnya, tapi emang secara garis besar punya makna yang sama, atau paling nggak mendukung satu sama lain. Interpretasi gue terhadap seri foto ini adalah kesendirian orang-orang di kota besar walaupun sebenernya kota itu padet dan rame, dilihat dari bangunan yang udah super modern, baju yang dipake, tapi hampir semua dari mereka sendirian di masing-masing foto. Kebanyakan fotonya juga pake long shot dan ekspresi orangnya ngga keliatan, dan menurut gue itu ngedukung banget vibe ‘kesendirian’ di seri foto ini.

Setelah baca caption, ternyata Maria Marino beneran motret orang-orang yang keliatan sendiri di tengah-tengah hectic-nya New York. “We remain alone, no matter how surrounded by others we are.” gitu katanya. Preach for the timing and technique! Pasti cukup makan tenaga buat dapet potret-potret kaya gini. Kalau disuruh milih satu foto favorit dari seri foto ini, gue suka banget potret tiga orang yang jauh-jauhan. Timing-nya dapet banget, ditambah warna-warna yang keambil di foto ini, kaya rambutnya ada yang ungu, bajunya ada yang merah, yang satu biasa aja, ngebantu banget ngasih kesan kalo mereka ngga kenal satu sama lain. Nice.

Lalu gue juga suka foto orang sendiri dengan latar belakang jalan. Asik banget bisa dapet foto di jalan sepi, tapi tetep manis karena unsur marka dan tulisannya (kayanya kalo recreate foto itu di sini, keburu diserempet motor, ya). Sudut pengambilan fotonya juga unik, entah dia pake drone atau naik jembatan, tapi ngebantu banget bikin konsep yang dia pengen bawa.

Kalo boleh review yang objektif banget, satu foto mobil yang dikasih foreground lampu-lampu, menurut gue fotonya agak odd. Dia ngefokusin fotonya ke bagian mobil dan ngebuat lampu-lampunya blurry, tapi bahkan bagian utama mobilnya ngga keliatan, gue jadi agak bingung mau fokus ke bagian mana. Tapi foto ini ketolong banget dengan warna mobil dan foreground-nya yang kontras, bikin framingnya juga cukup jelas dan kesan isolated-nya juga dapet.

Juga satu foto stasiun bawah tanah, suka banget! Gatau dia ambil foto ini jam berapa sampe bisa dapet suasana sekosong itu. Poster biru yang nempel di tengah-tengah, ternyata ngga bikin foto ini off-track karena warna birunya juga ngga keluar dari palet warna seri foto ini. Sayangnya, agak miss di komposisi. Garis di pojok atas foto keliatan miring dan cukup bikin gemes. Mungkin kalo dibenerin x aspect-nya atau di-crop dikit, fotonya bakal keliatan lebih presisi dan rapi.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *