Mari Membaca #2: The New Sun

IMG_5796.JPG

The New Sun, buku karya Rian Afriadi yang menceritakan tentang kejanggalan hidup yang dirasa lebih dari sekadar fiksi.

Setelah melewati masa ramai-dibincangkan oleh kru-kru yang melahirkan banyak gagasan dan opini seperti:

“Buku ini ngomongin apa sih?”
“Ini buku yang aneh, cuman nampilin foto bagus aja menurut gua”
“Anjinggggg!” *dan masih bingung*

Lahirlah sebuah perbincangan khusus untuk membahas The New Sun dari sudut pandang Benedictus Aristyo (Tyo), Albertus Wida (Obe), Nugraha Sulaiman (Raga), Fausto Axel (Fae), Ivan Wiryadi (Ivan), dan Yasser Apriliano (Yasser/Ino) dalam bentuk dialog singkat pada tanggal 17 Januari 2017 dengan tujuan untuk membuka wawasan kru untuk membaca sebuah buku foto. Berikut adalah perbincangannya!

PANDANGAN TERHADAP BUKU THE NEW SUN
Y: Lo pada ngeliat The New Sun kayak gimana
F: Gua ngeliat The New Sun kayak nonton filmnya Elba yang Mahluk Laut.
R: Menurut gua, si Rian Afriadi ngebawain pembaca bahwa kita hidup tuh penuh surreal secara visual. Bukunya yang abstrak dengan nampilin banyak kejadian yang janggal.

T: Si Rian Afriadi bikin buku ini berapa lama dah?
R: Dia bikinnya lima tahun coi.
Y: Enam tahun coi.. 2010-2016.
T: ANJEEEEENG
R: Oh iya, enam tahun. Pas gue sama Ino dateng ke pameran buku foto di Goethe Jakarta, dia bilang kalau dia tuh awalnya gak ada niatan buat buku foto. Rian Afriadi ini kerja di pajak, sambil kerja dan liburan dia suka motret-motret hal yang secara visual “aneh”, dan memang tendensi dia pun untuk motret hal-hal yang jarang disadari orang kalau ada momen kayak gitu.
Y: Menurut lo gimana nih perasaan dalam membaca buku foto ini?
T: Mungkin beda kali ya, membaca buku foto yang umum rasa-rasanya beda sama baca buku The New Sun. Dia ngebawain warna yang gue yakin pasti pembuat bukunya punya maksud tertentu kenapa dia memilih warna ini-itu di tiap halamannya.
T: Tapi.. Maksud warnanya apa yak?
Y: Mungkin gak ada maksud tertentu, tapi lebih kepada pembawaan mood foto. Yang merah sama merah, ada sayuran hijau terus disebelah kirinya juga pake kertas warna hijau, monas berlatar putih dengan sisi kiri berwarna merah, dll.

R: Buku ini tuh kayak cara lu ngobrol gak sih?
O: Gue sih nangkepnya ada dua nih, buat gua orang yang dalam fotografi lebih sering membaca daripada membuat, gua jadi mikir, “Oh, ini toh cara membaca buku yang gak cuman foto pake kata-kata, mainan layout, desain, warna”. Tapi di satu sisi gue mikir bahwa fotografer tuh se-fucking manipulatif itu untuk membuat “hal-hal”. Dan, kalau misalnya biasanya foto heroik dikaji terhadap konteks isunya. Foto heroik tau gak? Jelasin, Rag.
R: Gampangnya, lu foto orang susah di jalan
Y: Atau, motret perempuan di padang pasir yang selendangnya terbang-terbangan
R: Wakakakak, lu kebayang gak sih orang item susah, kayak panas, itu foto heroik
O: Nah kalau ini mungkin lebih ke arah fotografi dan psikologi persepsi ya. “Apa aja sih yang bisa dimainin di fotografi?” Tabrak warna, layering, banyak.

R: Lu kalau baca dua hari setelah baca buku ini, lu mikir gak sih kayak isunya sebenernya rada goblok gitu. Tapi intinya, dia membawakan isunya itu walaupun nggak penting sebenernya, tapi buat dia itu penting dan keren jadinya, tetep relevan kan?

PANDANGAN TERHADAP FOTO DALAM THE NEW SUNIMG_5806.JPG

Y: Gua masih bertanya-tanya sih sama foto ini, apa si Rian Afriadi bermaksud untuk menyinggung Indonesia terlebih Jakarta seakan-akan orang ini lagi ngeberakin monas ya? Hahaha.
O: (ketawa khas Obe)
R: Terus kayak ada tai merahnya gitu kan.
O: Ini merah putih btw.
O: Tapi ini sulit sih kalau mau makna yang substansial seakan foto ini jadi fana.
R: Ya itu, jadi gue nangkepnya foto ini memang sesimple visually abstract gitu

IMG_5813.JPG

T: Yang foto kuda maksudnya apa dah?
R: Si kudanya juling gitu gak sih, jadi seakan-akan latarnya menggambarkan vision­-nya si kuda.

IMG_5811.JPG IMG_5814.JPG

Y: Btw, ini kenapa ada foto yang berulang gitu ya? Gue kurang nangkep maksud dari si Rian pampangin dua foto yang sama.
R: Mmm, terus warnanya juga beda?
Y: Apa cuman sekadar foto transisi gitu ya? Soalnya yang gua sadarin banyak foto-foto yang dua halaman penuh dan setelah foto-foto itu dia masukin foto-foto yang kurang lebih satu feel sama transisinya. Sedangkan untuk foto anak kecil yang berulang, apa hanya jadi pembatas untuk masuk ke tulisannya Rian?
F: Gua mikirnya dia pingin ngebangun mood.

IMG_5805.JPG

R: Eh lo merasa apa dari foto ini?
Y: Kalau gue sih merasa kalau ini yang dimaksud dari matahari baru (re: the new sun) si Rian Afriadi, tapi gak tau juga ya.
R: Iya sih, gue mikirnya foto ini tuh explanation point dari yang dimaksud The New Sun si Rian Afriadi. Menurut lo gimana, Fae?
F: Kan gua baca penjelasan di belakangnya ya, nah terus gue merasa Rian Afriadi mungkin gak tau foto-fotonya buat apa. Ya… Mirip sama filmnya Elba yang gua bilang, Makhluk Laut: gak semua bisa dimengerti dan harus dimengerti.
O: Membayangkan foto ini untuk berdiri sendiri-sendiri menurut gua susah banget dan gak mungkin sekuat itu. Sedangkan dengan menggabungkan banyak foto, si The New Sun ini baru bisa bercerita.
R: Iya, jadi bukunya bukan penjelas tapi lebih perangkum, diksi yang mewakilkan foto.
O: Membaca buku foto kayak gini dan membaca buku foto kayak gitu dibandingin sama @instas*nda kali ya… Di era instagram yang segalanya kebanyakan single image, kumpulan foto ini seakan tidak berarti banyak.
O: Kayak gini, @instasund* kebanyakan berupa foto-foto yang enak dipandang, tapi gak tau maksudnya apa? Bagusnya apa? Yang mau direpresentasikan apa? Jadinya media ini (photobook) jadi menarik gua kembali.
Y: Iya sih, sekarang orang udah kebanyakan membuat foto salon (re: indah dimata). Seakan yang ditonjolkan dari fotonya hanya visualnya aja tanpa mempedulikan apa yang ada di belakang foto itu sendiri.

IMG_5815.JPG IMG_5816.JPG

F: “Lard is fat”, “Is the lord fat?”. Kalau ini maksudnya apa? Ada bapak-bapak gendut sama sebelahnya foto burung tucan sama bapak-bapak juga.
T: Anj*ng keren banget lah, bapak-bapaknya kayak kudanil.
O: (ketawa khas Obe)
Argumen ini itu beberapa menit, sampai akhirnya…
R: Eh, eh, tapi sebenernya gini gak si Fae. Ini kan posisi fotonya ada ditengah-tengah buku, mau foto lu rada nonsense tapi lu membawa foto yang visual surrealism gitu lu jadi nangkep-nangkep aja gak sih?
F: Padahal dia sendiri gak ada maksud apa-apa gitu kali ya?
I: Ya, bisa jadi.
Y: Kalau gue sih mikirnya, si Rian Afriadi lagi ingin mempertanyakan eksistensi Tuhan gitu, tapi terlepas dari maksud gambarnya. Entah ada maksud atau nggak dari foto itu sendiri. Soalnya menurut gue foto gak melulu harus menyodorkan artinya secara eksplisit sih.
R: Jadi, maknanya bebas gitu gak sih? Free interpretation? Jadi gak harus senseful banget menurut gua
F: Anjir, setuju!

IMG_5798.JPG

R: Anjiir gua demen banget sih sama foto ini, “The mind is kinky”, “Jabberwocky!”
T: Jabberwocky tuh apa sih?
O: Intinya dia sesuatu yang gak penting, dia tuh naga di buku Alice. Ya, gak penting.
R: Tapi nih foto jorok banget sih, hahaha. Literally ngebuat yang baca mikir kalau ini lingerie.
T: Wakakakak, enggak anjir apaan dah
F: wakakakak, iya sih lingerie. Terus ceweknya make kerudung
R, O, T, Y: Wakakakakakakakakkakakakakakak

IMG_5799.JPG

Y: Ini tuh rambut coi bukan kerudung, rambutnya belah tengah
Semua terbahak-bahak
R: Kalau jilbab lebih pecah lagi sih
Terbahak-bahak lagi

IMG_5801.JPG

R: Nah, kalau ini foto favorit gua.
T: Kenapa tuh?
R: Gua mikirnya candi tuh berbau hal-hal yang legenda, tapi si Rian Afriadi kayak nunjukin ternyata candi tuh dari batu yang baru juga coi ahaha keren banget anjir
O: (ketawa khas Obe)
O: Iya. Dan mostly, foto-foto yang ada di buku ini ada dua hal yang selalu dijukstaposisikan. Ini misalnya.. Ini misalnya.. Ini sama ininya..

IMG_5800.JPG  IMG_5802.JPGIMG_5803.JPG

O: Bahkan lu jadi mikir gitu bahwa foto-foto yang disodorkan cenderung impresionis, tapi ternyata afro gitu
R: Lah bukannya ini emang orang afro
O: Iya iya ternyata afro
LHOOOOO?!

IMG_5797.JPG

T: Kalau foto ini gimana sih? Ini editan yak?
R: Nah, ini tuh The New Sun yang dimaksud sama Rian Afriadi. Jadi ini diambil di bandara dan merahnya bukan editan, tapi stiker bulet untuk nandain ada kaca kali ya. Si Rian Afriadi jadi memainkan persepsi kita kalau sebenernya hidup seaneh itu coi.

KORELASI TERHADAP KARYA KRU LFM
Y: Gua kayak melihat sesuatu yang berbeda sih dari kebiasaan anak LFM untuk bikin photobook atau lebih kearah tugas pendidikan foto sama bukunya Rian Afriadi, ada yang nyadar gak?
R: Oh! Dari kontributornya bukan sih?
Y: Ya, ya, gimana tuh ga menurut lu?
R: Menurut gua sih ini unik dalam pembuatan buku foto gitu, yang pada umumnya orang membuat photobook lebih sendiri atau setidaknya kalau rame-rame justru ngerangkap jadi “fotografer” semua. Tapi di buku ini Rian Afriadi justru ngebagi-bagi kerja ke orang lain gitu.
Y: Umpamanya nih buku kayak bikin film gitu kali ya. Kalau di film ada sutradara, director of photography, kameraman, dll; kalau dalam pembuatan buku foto ada design, photo editor, penulis, proofreader, dll.
T: Iya sih, bisa banget tuh dicoba untuk anak-anak LFM bikin photobook yang kayak begini.
Y: Tapi kalau gini, apakah tujuan dari pembuatan buku fotonya tersampaikan? Maksud gue, ini kan jadinya gak pure dari pemikiran si Rian Afriadi (yang empunya buku), tapi dia mungkin memasukkan ide-ide orang lain: yang edit fotonya, ngedesain bukunya, dll sehingga seakan buku ini udah terinsepsi sama pemikiran orang lain selain si pembuat buku.
F: Tapi gue rasa, dia (re: Rian Afriadi) tetep nge-direct orang-orang yang ngebantuin gitu supaya gak keluar dari tujuan pembuatan bukunya sih.
R: Hmm, mungkin jadinya gak seratus persen karyanya Rian Afriadi sih, tapi sama aja kayak ngebuat film, disini posisinya Rian Afriadi jadi yang membuat filmnya. Bukan masalah sih.

F: Jadi seharusnya bikin photobook tuh harusnya yang bagus atau yang bikin pembacanya mikir?
R, T, Y: Nggak ada harus sih, Fae!
O: (ketawa khas Obe)
O: Terserah mahzab lu kayak gimana
Y: Bagusnya pun emang…
T: …Kayak gimana?
Ketawa
Y: Kayaknya tapi menurut gua salah satu fungsi dari photobook ya tetap untuk mengekspresikan pembuat buku foto itu sendiri sih

R: Kalau kalian nangkepnya, bikin photobook tuh buat apa?
F: Buat cerita doang, lu pingin nyampein sesuatu cuman secara visual.
R: Oooo. Kalau lo gimana van?
I: Ngebawain suasana fotonya. Terus apa yang lo maksud dari pembuatan karyanya.
O: Eh, kadang-kadang tapi gue suka merasa capek sih. Mau motret satu foto aja harus mikir ini buat apa, maksudnya apa, gimana-gimana, dst. Nah, mas Rian ini justru kayak membawakan hal baru yang menurut gue, “Oh, ternyata motret tuh gak susah, lho!”. Karena dari tekniknya pun gak ribet-ribet amat. Ketika pada akhirnya foto bisa seinstan dan seintuitif itu. Meskipun ini foto bisa dikorelasikan kayak.. Buku foto #WISTAU hahaha tapi jangan dibahas dulu sih.

O: Tapi setelah itu, makin banyak foto yang terkesan, “Ayo liat gua” (4th wall breaking). Ini.. Ini.. Ini.. Emang dia mau sangat memainkan persepsi seakan ada orang yang sedang melihat kita. Ada orang yang kuasanya lebih besar daripada seorang pembaca. Terus diawal-awal juga, ketika mood-nya begini terus dikasih (hal yang) absurd, lu mau gak mau langsung pindah (halaman) gak sih? Terus kedua, ketika lo melihat foto ini, lo jadi lebih lama untuk ngeliatnya.

IMG_5807.JPG  IMG_5808.JPG IMG_5809.JPG

R: Anjiiing, f*ck.
Y: Anj*ng gua juga baru nyadar yang lo omongin, Be.
O: Makanya dia ngasih ini terakhir. Menurut gue yang paling berhasil itu ketika gua menganggap semua ini merupakan hasil desain
R: Tapi kayaknya dia juga bangga dah, Be, soalnya pas diskusi tuh dia memperlihatkan kebanggaan terhadap fotonya ini.
O, T, Y, I: Wakakakakakakakakakakaka

Yaaaa.. Begitu lah hasil perbincangan yang (mungkin) banyak yang tidak didasari oleh teori, melainkan ke-“soktahu”-an manusia yang sedang berkeliaran di LFM. Semoga dengan tulisan, kru yang lain bisa lebih terbuka untuk mengkritik dan membicarakan karya orang lain atau diri sendiri untuk saling membuka wawasan, dan yang terpenting untuk membuatnya tetap ada dan terarsip.

Maka dari itu…
MARI BUDAYAKAN MEMBACA DAN MENULIS!

copyright to Rian Afriadi (@afriadirian)

ditulis oleh: Yasser Apriliano

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *